Sambutan Kepala Madrasah

Profil

Prof. Dr. H. Sunaryo Kartadinata, M.Pd (lahir di Ciamis, Jawa Barat, 21 Maret 1950; umur 66 tahun), adalah seorang guru besar UPI yang saat ini menjabat Ketua Umum ISPI periode 2014-2019 dan Rektor UPI selama dua periode, 2005-2010 dan 2010-2015. 

Sunaryo tercatat sebagai rektor ke-7 sejak UPI bernama IKIP Bandung, dan merupakan Pimpinan ke-9 Kampus Bumi Siliwangi sejak bernama PTPG Bandung. Seorang Guru Besar Ilmu Pendidikan dalam bidang Bimbingan dan Konseling, Universitas Pendidikan Indonesia. Karier Sunaryo dimulai ketika ia diangkat sebagai dosen di almamater tempatnya menimba ilmu, yaitu IKIP Bandung (sekarang UPI). Sunaryo muda dikenal sebagai sosok dosen yang aktif, pekerja keras, dan berwawasan luas di kalangan sejawatnya. Karena itu, tidak mengherankan apabila ia selalu diamanahi untuk mengemban berbagai jabatan di lembaga tempatnya bekerja. Sunaryo tercatat pernah mengemban jabatan sebagai Sekretaris Jurusan Bimbingan dan Konseling FIP IKIP Bandung (1980), Pembantu Dekan I FIP IKIP Bandung (1988), Ketua Prodi Bimbingan dan Konesiling PPs IKIP Bandung (1995), dan Pembantu Rektor II IKIP Bandung/UPI (1996).

Pada tahun 2005, ketika UPI baru saja ditetapkan sebagai PT berstatus BHMN, Sunaryo berhasl terpilih oleh Majelis Wali Amanat untuk memimpin UPI selama satu periode (2005-2010). Dengan amanah itu, namanya tercatat sebagai Rektor pertama yang memimpin UPI PT BHMN. Pada masa awal kepemimpinannya, berbagai tantangan dan persoalan yang dihadapinya tidaklah mudah. Tuntutan dan harapan untuk menempatkan UPI sebagai perguruan tinggi yang berwibawa, baik di level nasional maupun internasional, berhasil dijawabnya dengan berbagai pengakuan terhadap kinerja UPI dari berbagai kalangan, baik dari kalangan pemerintah, organisasi swasta, maupun dari PT mitra. Setelah menyelesaikan masa kepemimpinan di periode pertama, Sunaryo kembali diamanahi oleh Majelis Wali Amanat untuk memimpin UPI di periode selanjutnya (2010-2015). Pada masa kepemimpinannya ini, Sunaryo sangat fokus memperkuat identitas kelembagaan dengan jati diri kependidikannya. Visinya dalam menempatkan UPI sebagai universitas pendidikan diyakininya sebagai sebuah mandat lembaga yang bersifat mutlak. 

Beberapa hal penting yang dilakukan UPI pada masa kepemimpinannya yaitu mengembangkan konsep pendidikan guru di Indonesia yang pada saat itu masih mencari bentuk dan jati dirinya yang pas. Sunaryo dikenal aktif memperjuangkan kondisi pendidikan di tanah air. Hal itu dibuktikan melalui keterlibatannya dalam memimpin organisasi profesi kependidikan, di antaranya, (1) Ketua Majelis Eksekutif Asosiasi Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan (ALPTKI), (2) Ketua Ikatan Sarjana Pendidikan Indonesia (ISPI), (3) Ketua Majelis Eksekutif Asosiasi LPTK Indonesia, (4) President of Indonesian Society for Special Needs Education, dan (5) Ketua Umum Forum Pendidikan Anak Usia Dini Provinsi Jawa Barat, (6) Vice President of Consortium of Asia Pacific  Education Universities (CAPEU). Selain aktif di organisasi yang bergerak di bidang pendidikan, ayah tiga orang anak yang telah dikaruniai 7 orang cucu ini, aktif juga di organisasi kemasyarakatan. Beberapa jabatan pernah dan masih dijabatnya hingga saat ini, yaitu sebagai (1) Dewan Pakar ICMI Orwil Jabar, (2) Dewan Kehormatan KONI Jawa Barat, (3) Dewan Pangaping Paguyuban Pasundan, dan (4) Dewan Penasihat Ikatan Sarjana Nahdatul Ulama (ISNU) Jawa Barat. 

Sunaryo pun aktif sebagai pakar dan pemikir yang telah banyak menelurkan gagasannya dalam bidang ilmu yang digelutinya, yaitu Bimbingan dan Konseling. Dedikasinya dalam mengembangkan derajat keilmuan dan Bimbingan dan Konseling dan profesi konselor, diwujudkan melalui keterlibtannya secara aktif dalam organisasi profesi yang dibentuknya, yaitu Asosiasi Bimbingan dan Konseling Indonesia (ABKIN). Doktor Bimbingan dan Konseling yang lulus pada tahun 1988 dari Program Pascasarjana IKIP Bandung ini, pernah tercatat sebagai Ketua Umum PB ABKIN (2001-2009). Selepas itu, (2009-hingga saat ini), keterlibatannya di organisasi tersebut adalah sebagai Dewan Pembina.Disamping itu pada saat ini juga menjadi Ketua Dewan Penasihat Musyawarah Guru Bimbingan dan Konseling Nasional (MGBK Nasional).

Dalam menjalankan aktivitas profesinya, baik sebagai ilmuwan maupun pemimpin lembaga pendidikan, Sunaryo telah menerima penghargaan dari berbagai pihak, di antaranya (1) Honorary Police dari Polwil Priangan Timur dan Polda Jawa Barat, (2) Award sebagai Penggerak Pendidikan Inklusi di Indonesia dari Mendikbud RI, (3) KONI Awards dalam bidang Institusi Pembina Olahraga Terbaik di Indonesia.

Sumber:Wikipedia