Sambutan Kepala Madrasah

Senin, 31 Januari 2022

Duta Besar Indonesia Untuk Uzbekistan Dan Kyrgyzstan Sunaryo Kartadinata Jadikan Pencak Silat Perekat Persahabatan


RM.id
  Rakyat Merdeka - Kiprah pencak silat terus menjalar ke sejumlah negara, terutama Asia Tengah dan Eurasia. Duta Besar Indonesia untuk Uzbekistan dan Kyrgystan Sunaryo Kartadinata berharap seni bela diri khas Tanah Air ini bisa menjadi salah satu alat perekat persahabatan antar bangsa.

“Pencak Silat di Asia Tengah dan Eurasia perlu didorong karena sudah semakin diminati,” Dubes Sunaryo saat membuka kejuaraan Pencak Silat se-A sia Tengah dan Eurasia, Sabtu (30/3).

Semangat kedua negara itu dalam bersilat meningkat setelah atlet Uzbekistan dan Kyrgyzstan masing-masing menang 1 dan 2 medali perunggu di Asian Games 2018.

Dubes Sunaryo menekankan, Pencak Silat dapat meningkatkan people-to-people contact, serta menjadi arena untuk membangun hidup damai dan harmoni. Dia berharap kejuaraan pencak silat menarik minat berbagai pihak. Mulai dari swasta hingga Pemerintah, dalam hal ini Kementerian Olahraga dan Komite Olahraga Nasional.

Kejuaraan diikuti 300 atlet. Pertandingan ini pertama kali diselenggarakan di tingkat Asia Tengah dan Eurasia dengan negara peserta yaitu Uzbekistan, Kyrgyzstan, Kazakhstan, Tajikistan, Turkmenistan, Azerbaijan, Afganistan, Rusia, dan Turki. Bertindak sebagai pihak penyelenggara adalah Federasi Pencak Silat Uzbekistan yang dipimpin Aziz Djurabaev.

Melihat perolehan medali pencak silat Uzbekistan di Asian Games 2018, Aziz Djuarabev menyampaikan optimismenya bahwa Pencak Silat di regional akan semakin maju. Para sponsor pun semakin bertambah. Kejuaraan tersebut digelar untuk menggalang persahabatan di antara negara-negara tetangga Uzbekistan.

Persahabatan menjadi kunci harmonisasi segala sekat perbedaan ekonomi, agama, dan politik. Sebagai simbol harmonisasi tersebut, ditampilkan tarian Nusantara yang merupakan medley dari tarian seluruh daerah Indonesia oleh penari KBRI dan mahasiswi Uzbekistan State University of World Languages.

Kejuaraan yang berlangsung dua hari tersebut dilaksanakan dengan pembagian berdasarkan kategori menurut berat badan, jenis kelamin, umur, dan kelas seperti tunggal, ganda, kelas 39-43 kg, dan 65-70 kg. [DAY]